Apa itu teknik L Cut dan J Cut dalam Video Editing?

     Pada mula terciptanya blogging, banyak orang biasanya membuat blog mereka menjadi buku jurnal harian online. Blog hanyalah jurnal untuk mendokumentasikan kehidupan pribadi mereka, sebagian besar hanya dibagikan kepada sahabat atau keluarga. Sekarang, blog bisa menghasilkan uang bagi kalian melalui sejumlah strategi monetisasi. Vlogging (Video Blog) juga demikian. Dulu orang hanya memegang kamera mini yang murah di depan mereka lalu berbicara di depan kamera tersebut selama beberapa menit, kemudian mempostingnya di internet.

(Youtuber vlog dan filmmaker Casey Neistat)

     Sekarang, kita memiliki orang-orang seperti Sara Dietschy dan Casey Neistat yang membawa “permainan” vlog ke tingkatan baru dengan teknik video editing yang lebih maju dan sinematografi yang luar biasa. Teknik video editing  film klasik bisa diterapkan pada vlogs dan teknik itu bisa membuat video kalian terlihat jauh lebih berkelas dan profesional. Untuk itu, saya ingin membahas satu teknik seperti itu hari ini. Ini disebut split cut.

     Split cut (atau split edit) terdapat dua bentuk berbeda; J-cut dan L-cut yang secara efektif adalah dua hal yang hampir sama.


     Pikirkanlah kalian punya dua klip video. Kita akan sebut sebagai Klip A dan Klip B. Cara paling basic yang kalian gunakan untuk menggabungkan dua klip ini menjadi satu video adalah dengan memutar Klip A dan setelah itu maka klip B pun ikut terputar. Audio dan video dari Klip A diputar, dan kemudian keduanya berhenti sepenuhnya saat audio dan video dari Klip B dimulai. Itu standar yang baik dan itulah yang kalian pikirkan secara intuitif ketika kalian melompat dari satu klip ke yang lain.


     Dengan J-cut, audio dari Klip B mulai diputar sementara video dari Klip A masih dijalan. Dengan demikian, kalian mengambil beberapa detik pertama audio dari Klip B (atau lebih jika kalian mau) dan menaruhnya di beberapa detik terakhir dari Klip A. Selama waktu gabungan itu, kalian mungkin memiliki audio dari kedua klip diputar pada waktu bersamaan.

     Seperti inilah tampilan J-cut pada timeline dalam software pengedit video yang saya gunakan. Tampilan interface dari program yang berbeda akan terlihat sedikit berbeda, tetapi konsep dasarnya sama. Huruf J mengarah ke audio dari Klip B, bagian yang sedang didengarkan saat video dari Klip A masih ditampilkan. Disebut J-cut, karena Kalian bisa menggambar “J” yang menghubungkan dua bagian audio dari Klip B.


   Kalian dapat “melihat” (dan mendengar) J-cut ini pada sekitar tanda 0:24 dari vlog ini. Kalian bisa mendengarkan saya berbicara sebelum kalian benar-benar melihat saya berbicara.

     Ini mungkin atau mungkin tidak berguna dalam konteks vlog biasa, tetapi cara yang baik untuk memikirkan J-cut adalah dengan membayangkan bagaimana rasanya menjadi orang ketiga yang mendengarkan percakapan antara dua orang. kalian mulai dengan menatap Jack, karena dia sedang berbicara. Tiba-tiba, Jane mulai berbicara. kalian mendengar suara Jane selama beberapa saat sebelum kalian benar-benar bisa memutar kepala untuk menghadapnya. Untuk beberapa kata pertama itu, kalian masih menatap Jack. Pada dasarnya itulah yang dimaksudkan dengan simulasi J-cut.
 
     L-cut pada dasarnya adalah hal yang sama, tetapi secara terbalik. Alih-alih menggambar “J” untuk menghubungkan dua potongan audio dari klip, kalian menggambar “L.” Dalam hal ini, audio dari Klip A kemudian akan terus didengar bahkan setelah video beralih ke Klip B. Masuk akal?
 
     Seperti taktik atau teknik apa pun, J-cut dan L-cut tidak boleh digunakan secara berlebihan karena mereka akan kehilangan dampaknya. Namun, ini adalah teknik yang harus kalian tambahkan ke gudang video editing kalian. Baik pada saat kalian membuat film pendek, vlog, video produk, atau jenis video lainnya, pikirkan bagaimana potongan seperti ini dapat meningkatkan presentasi kalian dan menghasilkan konten yang lebih menarik untuk ditonton oleh pemirsa kalian. Sekian Terima kasih!

Sumber: (Di translate dari) www.johnchow.com/what-are-j-cuts-and-l-cuts-in-video-and-why-should-i-use-them/

Yesternight.id menyediakan berbagai jasa yang pastinya akan membantu meringankan beban anda dalam bidang dokumentasi, manajemen sosial media dan desain. berlokasi di Palangka Raya Kalimantan Tengah, Indonesia, Yesternight.i menekuni berbagai bidang diantaranya, Produksi Video, Dokumentasi Event & Wedding, Desain Grafis, Optimisasi & Manajemen Social Media, serta Video & Photography produk.

Subscribe newsletter kami di sini untuk mendapatkan tips & perkembangan seputar Dunia Multimedia & Marketing gratis. Baca juga artikel-artikel lain di Artikel Yesternight.id dan jangan lupa follow sosial media Yesternight.id untuk informasi lainnya dan berita-berita terbaru.

Langganan Artikel

Yuk berlangganan Newsletter Yesternight.id untuk mendapatkan informasi terbaru seputaran industri kreatif & multimedia, serta promo & informasi menarik ekslusif dari Yesternight.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *